Derita Anak Kost!

yuhuuuuuu yuhuuuuuuu… hello readers!
adakah yang merindukan bacotan saya disini??? *gakgakgak adaaaa* kekekekekekk~
finally…bisa ngeblog lagi, bisa gentayangan lagi di dunia maya setelah mungkin satu bulanan hidup saya sedang dalam tahap perubahan siklus. yaaa.. sekarang saya sudah di kota yang berbeda, kalo kata orang-orang sih merantau yaa? iya deh merantau😀

sekarang saya udah jadi orang Tangerang, mencari sesuap nasi disini. yaaa kalo bisa sih sekalian mencari jodoh disini *eh keceplosan* hehehehhee😛 intinya mah saya udah mau sebulan disini, kerja disalah satu Bank yang “melayani setulus hati” alhamdulillah rezeki saya kayaknya ada disini. kemaren-kemaren sempet risih sama beberapa temen yang menurut saya terlalu ribet ngurusin idup saya, beberapa muncul dengan pertanyaan seperti ini :
“iiiihh kok jauh banget sih chit kerja disana,bank itu kan kemaren baru bukaan di palembang”
“yaelaaahh jauh2 juga kok masih pake outsourching”

aduuuuuhh helloooo hellooooo yoboseyo deh yaaa, saya dapet rezekinya disini bukan di Palembang terus kenapa?? kok pada sibuk ngurusin idup orang??? terus kalo saya di Palembang apa situ bisa kasih saya kerjaan?? enggak kan?? yaaa udah jangan ribet ngurusin idup saya! ckckcckckckckk dan ada beberapa juga yang menanyakan hal-hal yang bersifar pribadi, kesel ga sih kalo misalnya ada orang yang nanyain gini :
“gajinya berapa sih chit disana?? kalo di palembang gajinya sekian sekian. terus kalo dipotong outsourching berapa tuh?”
“gajinya gede ga chit?? ada bonus2 nya gaa?”
aduuuuuuuhh ini lagi saya naek pitam jadinya, biar kata yang nanyain ini temen kita sendiri tapi yaa ga perlu juga maksa gitu mau tau hal pribadi saya. saya bilang sih kalo yang kayak gini cukup saya aja yang tau, ada hal yang bisa kita bagi sama temen dan ada juga yang ga bisa kita bagi. agak nyesek kalo ada yang kesannya maksa gitu ya, kenapa sih pingin tau banget??? saya juga ga pernah tuh pingin tau urusan situ! ckckckckckck

okeh! lanjut cerita soal anak kost nih, sebenernya saya teramat sangat kaget dengan keadaan sekarang. pikir sendiri deh saya dari lahir sampe dengan umur 22 tahun itu belum pernah yang namanya jauh dari orang tua dalam jangka waktu yang sangat lama. mulai dari suasana, orang-orang , bahasa semuanya saya teramat sangat kaget! kecuali makanan yaaa, yaa paling agak kagetnya mah disini ga bisa makan pempek, model, tekwan, mie celor atau martabak Har *brb ngelap iler* hehehhehehee mulai dari harus hidup sendiri, apa-apa sendiri, makan ga bisa kayak dulu lagi tinggal ngintip meja makan langsung makan. sekarang mah kalo makan harus beli diluar,yang belum tentu kebersihannya terjamin.
yang paling bikin kaget adalah kamar! di rumah saya biasa tidur di kasur ukuran king, serius tanpa bermaksud buat sombong. tapi bener deh kalo di rumah saya tidur di kasur gede cuma sendirian, bisa ngegelundung kesana kemari. lah kalo sekarang??? mesti tidur di kasur kecil yang bisa dibilang ga empuk -_______________- di kamar saya biasa pake kipas angin yang gede, sekarang??? kipas anginnya mungil banget pemirsah! yang terpenting itu kamar mandi, saya itu agak susah kalo berbagi kamar mandi sama orang lain. makanya di rumah papa kasih kamar sendiri buat saya di dalem kamar, tapi disini??? harus rela berbagi kamar mandi dengan orang banyk, hmmmmmm sebenernya sih ga banyak orang juga. mungkin sekitar 5 orangan gitu deh. dan asal tau aja kamar mandinya bersih dan bagusan kamar mandi saya di rumah T_________T belum lagi ukuran kamar saya disini kecil banget, kecil beberapa kali lipat dari kamar saya di rumah. tapi mah kalo mau dibanding-bandingin terus yaaa ga akan abis-abis, kata papa sih harus belajar hidup susah, belajar hidup mandiri. kemarin minggu-minggu awal saya disini, itu luar biasaaaaaa beratnyaaaa! saya banyak banget harus belajar adaptasi menyesuaikan diri dengan keadaan disini, tapi yaaa sekarang sih alhamdulillah mulai betah disini. betah ga betah yaa harus betah, paling ga inilah kehidupan yang harus saya jalanin setahun kedepan.
nyaris sebulan disini udah banyaaaaaaaaaaaakkkk bangeeeeeeeeeeeettt hal-hal baru yang saya rasain, tapi ntar deh di sharing lagi di postingan selanjutnya. doain punya waktu buat bisa ngeblog lagi kayak dulu *ceileeee gayaaaaa* hehhehehhee

2 thoughts on “Derita Anak Kost!

  1. dhila_アダチ berkata:

    wakakakak…kak chichuuut..
    hehe…
    met kosan yaaak…
    smoga, hmm, smoga bisa sering2 pulang *lah?*
    smoga rezekinya lancar, yang terpenting, diberi kesehatan dan keselamatan
    *all : amiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiin*

    waaah, sedikit mirip sama dhila kak..wkwk
    udah setahun di kosan, pertamanya yang pasti langsung jet lag *?*
    kasur sih, sama aja, krna emang di rumah juga single #eaaa, kamar mandi juga di rumah emang bareng2…wkwk
    yang kena sih, tipi, di kosan nggak bisa nonton lagi…trus…makanan so pasti…
    yang terpenting itu panas!!!!!!!
    demi apa di hidup dila pake kipas angin coba, yang biasanya di rumah itu malah kedinginan, tidur mesti pake selimut balsem sweater gitu, nah di sini? wakakakak
    dan yg terpenting lagi yah, jauh dari ortu… ToT
    *numpang cuco ya*

    pokoknya, akhirnya udah terbiasa..hahaha…
    mari kita jalani bersama ya kak..XD
    #pats

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s