home sick :(

dari waktu pulang ke palembang pas lebaran idul fitri kemarin mama emang udah bilang kalo lebaran idul adha ga usah pulang ke Palembang, yaaahh kirain sih cuma becandaan doang kan yaa. soalnya masa waktu lagi silaturahmi ke rumah keluarga pokoknya mah saya disuruh puas-puasin makan pempek dan emang kejadian hari ini lebaran idul adha kan??? saya dimana??? DI KOSTAN! jangan tanya seberapa sedihnya saya hari ini, jangan tanya saya nangis atau enggak hari ini. karena semua jawabannya bisa dipastikan IYA!

awalnya sih ga terlalu khawatir kalau lebaran bakal sendirian, eh btw saya baru pindah kostan. lebih nyaman, lebih gede dan fasilitasnya lebih cihuy. pisah kostan sama kakak karena kakak pindah ke Bsd, dipikir-pikir kalo saya ikutan pindah ke Bsd juga itu malah makin jauh dari kantor saya. pindah deh ke kostan di deket kantor saya yang lama dan itu juga satu kostan sama temen-temen kantor yang lama,di kostan ini kita jadi penguasa! hahahhaa pokoknya penghuni kostannya cuma kita ber-4 dengan semua fasilitasnya yang nyaman. hehehhee
balik ke topik soal lebaran lagi! tadinya kakak sepupu saya bilang lebaran idul adha kali ini ga pulang ke palembang, tapi entah kenapa jumat sore setelah pulang kerja dia berubah pikiran. fuuuuuuhhh…saya udah galau duluan,karena kalo dia pulang itu artinya saya lebaran sendirian disini😦 dan lagipula temen-temen kostan saya ini kalo hari sabtu dan minggu pada pulang ke rumah masing-masing. terus gimana nasib saya yang cuma seonggok ini?? ya udah terima nasib. sejujurnya sih ga begitu sedih karena si mamah udah kirim lauk sama pempek buat dimakan pas lebaran dan alhamdulillah paket makanannya nyampe jumat malem,jadi bisa saya simpen dulu di kulkas. kemudian mulai galau kembali karena percuma dong ada banyak makanan tapi saya cuma sendirian, keinget sama mbak uci temen satu kostan yang lama karena dia juga ga pulang. dan dengan senang hati ternyata mbak uci mau nginep di kostan saya pas malem takbiran, malem takbiran sih kita cuma makan pempek sambil cerita-cerita doang. belom tuuhh, belom berasa sedih.
sedih baru berasa tadi pagi waktu bangun tidur, entah orang-orang punya rasa yang sama atau engga dengan saya. kalo setiap pagi lebaran itu ada perasaan yang beda, bangun dengan semangat dan aura yang beda. abis sholat subuh itu berasa banget otak saya mulai mengingat-ngingat kalo di rumah jam segini pasti lagi bantuin mama beres-beres, terus mandi, pake baju kembaran sama adek, berangkat ke lapangan buat sholat iede, sebelum sholat ied ngeliat papa berdiri di mimbar buat laporan keuangan musholla, abis sholat ngeliat mama dan adek di kanan-kiri saya, kemudian kita cipika-cipiki sambil salaman, pulang ke rumah makan-makan, ketawa-ketawa, siap-siap ke rumah nenek dan seterusnya rutinitas lebaran yang lainnya. dan sekarang??? semuanya ga ada, semuanya beda bener-bener beda!
bangun tidur, sholat subuh, beres-beres kostan, mandi, nyetrika, berangkat sholat ied dengan ragu karena cuma sendirian (mbak uci lagi dapet jadi ga bisa ikut sholat, nyampe di masjid cengo kayak orang bego karena ga ada temen, pas lagi denger khotbah ada dua bocah cewek kakak beradik pake baju kembaran lagi maen di depan muka saya semacem kayak sengaja di setting biar saya sedih ngeliat itu dan jujur aer mata udah diujung pingin keluar tapi selalu saya tahan, selesai doa ngeliat orang-orang salaman dan cipika-cipiki terus saya noleh ke kanan-kiri, iya ga ada mama dan adek disamping saya. pulang ke kostan dengan batin yang sesak banget, masuk toilet dan nangis. udah ga bisa ditahan lagi aer mata, minta maaf sama diri sendiri karena udah ingkar janji buat ga nangis dan ga cengeng. semuanya udah ga bisa ditahan, ngeliat orang-orang bisa lebaran bareng keluarganya itu bener-bener bikin dada saya sesak luar biasa. mungkin memang selama ini saya belum pernah pisah jauh dari rumah dalam jangka waktu yang lama, hmmmmm 23 tahun saya ada di kota itu Palembang dengan semua memorynya. dan kejadian hari ini semakin membulatkan tekad saya untuk bertahan disini cukup 1 tahun saja, karena saya tidak mampu dan tidak bisa jauh dari mereka, mama, papa, kedua adik saya dan keluarga besar saya🙂

sulit mungkin untuk jauh dari mereka, karena saya selalu ingin bisa melihat dan dekat dengan mereka. sedih, bahagia pinginnya selalu sama mereka. “ma, pa 1 tahun kayaknya udah cukup yaa. aku udah belajar banyak disini.”

One thought on “home sick :(

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s