Ala bisa karena biasa

pepatah bilang gitu kan? Apapun kalo sudah jadi kebiasaan pasti terbiasa, bahkan sesuatu yg keliatan sepele di kehidupan sehari-hari kita kalo udah jadi kebiasaan pasti akan jadi penilain orang lain untuk menilai siapa kita.

Sepele sih..kalo abis ambil atau pakai gunting kuku setelah selesai disimpen lagi ditempatnya

Atau kalo diluar udah gelap langsung nyalain lampu teras

Atau lagi kalo udah tau dan denger diluar gerimis ya jemuran diangkat lah.

Bisa juga nih abis ambil teh yaa kotak tehnya ditaro lagi pada tempatnya.

Keliatannya sih sepele, tapi kalo udah jadi kebiasaan pasti akan dilakukan terus. Liat yang berantakan diberesin, liat yang kotor dibersihin. Apalagi buat perempuan yaa khususnya, kalo hal-hal sepele kayak gini ga dijadikan kebiasaan ga bisa dibayangin gimana kalo udah nikah? Ngurus suami? Ngurus rumah? Ngurus anak? Hmmmmm…
Kalo kategorinya ga terbiasa gitu bisa dikategorikan dalam sifat cuek? Pemalas? Kurang peka? Atau apa gitu? Hahaha

Perempuan dinilai dari kesehariannya, mulai dari cara dia berpakaian, rambutnya sisiran apa engga atau yaa dinilai dari kebiasaannya kayak apa. Kalo terbiasa berantakan, urakan, pabalatak mah yaa laki juga males deketin. Gitu sih menurut saya hehehe

Saya bukan tipikal orang yang suka menegur, menasehati atau memaksa orang dengan sifat seperti itu untuk berubah. Saya sih lebih memilih menyindir dengan melakukan kebiasaan sepele itu di depan orangnya, tapi yaa itu sekali lagi kalo orangnya bebal, cuekan mah bodo amat tetep hahaha wes aku kudu piye kalo udh begindang? 😓😓

Cuma bisa ngelus dada, ini yang salah orangnya sendiri, apa orangtuanya yang ga ngajarin, apa lingkungannya yang emang ga pedulian? Padahal naluri beberes, naluri untuk rapih dan bersih kan sejatinya emang milik perempuan hehehe

Cuma bisa doain semoga golongan orang-orang seperti itu cepat terbuka dan tergerak hatinya untuk berubah, huuuuuufffttt 😤😤😴😴
Btw “Selamat Tahun Baru 2016”

Alhamdulillah untuk 2015

Bismillah untuk 2016

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s